45.000 Desa Kini Telah Dicakup Oleh 4G

      No Comments on 45.000 Desa Kini Telah Dicakup Oleh 4G

45.000 Desa Kini Telah Dicakup Oleh 4G : Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) mengklaim layanan 4G LTE di Indonesia terus digeber. Dikomersialkan sejak 2014, layanan tersebut kini sudah mencakup 45.811 desa atau kelurahan, 4.088 kecamatan, dan 331 kabupaten atau kota.

45.000 Desa Kini Telah Dicakup Oleh 4G

“Saya bisa bilang penetrasi 4G lumayan kencang di Indonesia. Bayangkan setelah mulai digenjot tiga tahun lalu, ada sekitar 62.291 eNode B (BTS 4G) dibangun semua operator. Ini luar biasa!” kata Menteri Kominfo Rudiantara ketika menjadi pembicara di Indonesia LTE Conference 2018 bertajuk “Entering The Next Phase of Data Era” di Jakarta, Rabu (14/03/2018).

Dalam diskusi yang dihelat Indonesia LTE Community itu, Rudiantara mengungkapkan saat ini 4G sudah hadir di 45.811 desa atau kelurahan, 4.088 kecamatan, dan 331 kabupaten atau kota.

“Kalau dilihat untuk desa atau kelurahan itu presensi sudah 55,05 persen, di kecamatan 56,98 persen, dan kabupaten 64,6 persen. Tidak gampang itu bangun site secepat itu, tapi bisa tumbuh dua ribu dalam 2 tahun 800 hari. Artinya rata-rata 80 dibangun per hari. Cepat luar biasa!” ujar pria yang karib disapa Chief RA tersebut.

Kendati begitu, Rudiantara mengaku kalau masih ada daerah yang belum terjangkau akses 4G. “Tapi memang masih ada daerah yang bolong karena mahalnya backbone dan transmisi,” katanya.

Pada kesempatan yang sama, VP Next Generation Network Telkomsel Ivan Cahya Permana mengakui pertumbuhan layanan data berbasis 4G melesat di jaringan Telkomsel.

“Tahun 2017 unaudited, data tumbuh 126 persen sedangkan revenue hanya tumbuh 26 persen. Ini masih pekerjaan soal scissor effect dari layanan data,” katanya.

Ia menambahkan, Telkomsel juga telah memaksimalkan tambahan frekuensi di 2,3 GHz untuk layanan 4G. “Berkat tambahan frekuensi di 2,3GHz kita makin ngebut bangun BTS 4G. Saat ini untuk 4G sudah ada 500 site,” ungkapnya.

Sementara itu, Head Commercial LTE XL Axiata, Rahmadi Mulyohartono mengungkapkan salah satu isu yang masih menjadi Pekerjaan Rumah (PR) bagi operator dalam menggelar 4G adalah masalah ketersediaan frekuensi.

“Harapan kami yang tengah rajin bangun di luar Jawa, ada kesempatan untuk nambah frekuensi kita akan ambil,” katanya.

Kemudian, Direktur Utama Smartfren Merza Fachys mengatakan isu lainnya dalam mengembangkan 4G adalah di ketersediaan infrastruktur backbone dan transmisi.

“Tak bisa lagi andalkan microwave untuk transmisi, harus fiber optik. Harapan kita dipermudah bangun fiber optik di perkotaan untuk ke akses (radio),” katanya.

Wakil Direktur Utama Tri Indonesia M Danny Buldansyah mengatakan perseroan tengah agresif membangun 4G setelah mendapatkan tambahan frekuensi di 2,1 GHz.

“Layanan Tri ke depan akan lebih baik untuk data dengan ada tambahan frekuensi,” sahut Danny.