Telah Mencuri Data Pengguna 36 Aplikasi Jahat Dihapus Dari Google Play

Telah Mencuri Data Pengguna 36 Aplikasi Jahat Dihapus Dari Google Play : Sebanyak 36 aplikasi keamanan untuk Android yang ada di Google Play Store diam-diam digunakan untuk mengumpulkan data pengguna dari perangkat mereka.

Telah Mencuri Data Pengguna 36 Aplikasi Jahat Dihapus Dari Google Play

Tak hanya mencuri data pengguna, aplikasi aplikasi tersebut juga digunakan untuk menyebarkan intrusive ads di perangkat.

Masalah tersebut ditemukan pertama kali oleh perusahaan keamanan Trend Micro, demikian seperti dikutip Tekno Liputan6.com dari Softpedia, Jumat (5/1/2018).

Aplikasi-aplikasi tersebut kemudian dihapus oleh Google sekitar sebulan lalu. Sayangnya, tidak diketahui seberapa banyak aplikasi-aplikasi tersebut sudah diunduh oleh pengguna sejak keberadaannya di toko aplikasi Android tersebut.

Berdasarkan penelusuran lebih lanjut, aplikasi-aplikasi ini diketahui kerap menawarkan fitur pemindaian, membersihkan cache dan junk, mendinginkan CPU, mengunci aplikasi, serta penghematan baterai.

Mobile Threats Analyst Trend Micro Lorin Wu, mengatakan, aplikasi keamanan tersebut sebenarnya mampu melaksanakan tugas sederhana.

“Kendati demikian, diam-diam aplikasi tersebut justru mengumpulkan data pengguna, melacak lokasi pengguna, secara agresif menyebarkan intrusive ads,” kata Lorin Wu.

Salah satu tanda aplikasi tersebut bersifat jahat diketahui setelah aplikasi dipasang pada smartphone. Biasanya saat sebuah aplikasi diinstal pada Android, akan ada shortcut di Home atau pada daftar aplikasi. Namun hal ini tak ditemukan pada aplikasi-aplikasi yang terinfeksi malware jahat itu.

Menurut Lorin Wu, aplikasi tersebut malah bersifat tersembunyi dan hanya menampilkan pemberitahuan yang menyertakan peringatan palsu dan meminta pengguna memberikan legitimasi pada aplikasi tersebut.

Aplikasi tersebut juga menampilkan animasi palsu tanpa proses sah dan berjalan di background Android. Tujuannya untuk meyakinkan pengguna tentang efisiensi yang dilakukan aplikasi tersebut.

Menariknya, aplikasi-aplikasi ini tidak bisa berjalan di perangkat-perangkat Android generasi baru seperti Nexus 6P. Kemungkinan hal ini dilakukan untuk mengindari deteksi fitur keamanan Google Play Protect atau fitur keamanan lainnya.